LCD Text Generator at TextSpace.net

PANGGILAN UNTUK MEMBANGUN: MENGERJAKAN GEREJA DI ABAD 21

Ditulis oleh David K Bernard




Dari perspektif (Keesaan Pentakosta) Apostolik, apa bentuk gereja harus mengambil di abad kedua puluh satu? Untuk menjawab pertanyaan ini, hermeneutik Apostolik mengharuskan kita meneliti Perjanjian Baru gereja pada abad pertama.

Ketika kita melakukannya, kita menemukan prinsip-prinsip organisasi, otoritas, dan persekutuan untuk membimbing kita hari ini. Pada saat yang sama, bagaimanapun, kita tidak menemukan petunjuk rinci atau deskripsi untuk penataan gereja-gereja lokal atau sambungan dari gereja lokal untuk satu sama lain.

Karena Alkitab adalah diilhamkan Allah, kami menyimpulkan bahwa kurangnya kekhususan ini disengaja. Sementara Allah telah memberikan prinsip-prinsip untuk membimbing kita dalam menjadi gereja dan melakukan gereja, Dia telah memberi kita kebijaksanaan yang luas dan kebebasan untuk beroperasi dengan cara yang paling cocok untuk konteks kita sendiri sosial, ekonomi, politik, dan budaya. Dalam rencana Tuhan, bentuk yang tepat untuk melakukan gereja dapat bervariasi dengan keadaan, preferensi, dan pertimbangan pragmatis. Keragaman ini meluas di kedua waktu dan ruang dan bahkan sampai ke tingkat lokal.

Oleh karena itu, kita tidak akan mencari salah satu cara yang tepat untuk dilakukan gereja, tetapi kita akan mencari untuk menerapkan prinsip-prinsip. Semua gereja harus menemukan cara untuk menerapkan prinsip-prinsip dan beroperasi menurut mereka. Akhirnya, kami mempertimbangkan beberapa tantangan bahwa gereja abad kedua puluh satu wajah dalam terang prinsip-prinsip ini. Tujuan dari makalah ini bukan terutama untuk memberikan jawaban definitif tetapi untuk menyediakan batu loncatan untuk refleksi dan diskusi.

Organisasi dalam Gereja Perjanjian Baru

Gereja adalah tubuh orang-orang yang percaya dan taat kepada Injil Yesus Kristus-orang yang telah dipanggil keluar dari dunia sekitar mereka, telah dilahirkan kembali, dan berusaha untuk hidup kudus. Gereja tidak identik dengan, atau terbatas pada, setiap organisasi manusia. Keanggotaan dalam suatu denominasi tertentu tidak prasyarat untuk keselamatan. Pada saat yang sama, Tuhan telah memberkati organisasi manusia, dan mereka telah berbuat banyak untuk memajukan Injil.

Allah telah menetapkan organisasi dan otoritas dalam gereja-Nya. Dia telah ditahbiskan hubungan antara orang percaya, dan Dia telah membentuk kerangka kerja untuk persekutuan.

Sejak awal, gereja memiliki beberapa struktur. Yesus secara pribadi memilih dua belas rasul dan dilatih untuk menjadi pemimpin gereja, dan Dia ditunjuk Yudas menjadi bendahara pertama dari kelompok (Yohanes 13:29).

Allah telah menempatkan karunia administrasi di gereja (I Korintus 12:28). Dia telah diberikan kepada gereja pelayanan lima kali lipat dari rasul, nabi, penginjil, pendeta dan guru (Efesus 4:11). Dia juga diberkahi orang di gereja dengan karunia bernubuat, melayani, mengajar, menasihati atau mendorong, memberi, memimpin, dan menunjukkan kemurahan (Roma 12:4-8).

Kitab Kisah Para Rasul mencatat riwayat usaha yang terorganisir, pengakuan kepemimpinan, pengambilan keputusan-terpadu, dan persekutuan.

Dalam Kisah 1:15-26, 120 anggota pendiri dari gereja apostolik bertemu untuk memilih pengganti Yudas. Petrus tampaknya memimpin pertemuan. Kelompok ini didirikan kualifikasi untuk jabatan rasul, dinominasikan dua orang, dan akhirnya memilih Matias oleh banyak.

Setelah pencurahan Roh Kudus, orang-orang "lanjut teguh dalam doktrin para rasul 'dan persekutuan" (Kis 2:42). [2] Mereka mengakui kepemimpinan Dua Belas-termasuk Matthias, yang mereka telah dipilih-in doktrinal mengajar dan dalam memelihara persekutuan. Mereka juga mengakui kepemimpinan rasul 'dalam pengumpulan dan distribusi dana gereja (Kis 4:35).

Dalam Kisah 6, Dua Belas sekali lagi mengadakan pertemuan dari semua orang percaya untuk mengadakan suatu sistem untuk mengurus masalah bisnis gereja. Perakitan memilih tujuh orang untuk mengelola urusan bisnis di bawah pimpinan para rasul, sehingga yang terakhir ini bisa mencurahkan lebih banyak waktu untuk doa dan khotbah. Para rasul pertama ditetapkan bahwa para pria akan penuh dengan Roh Kudus dan kebijaksanaan. Kemudian perakitan memilih tujuh, dan para rasul berdoa dan meletakkan tangan pada mereka. Penumpangan tangan adalah salah satu doktrin dasar gereja (Ibrani 6:2), dan dikelola sehingga Tuhan akan memberkati, menyembuhkan, atau seseorang mengurapi untuk tujuan khusus. Dalam hal ini, itu menunjukkan bahwa Allah, melalui para pemimpin, telah resmi dan menyetujui pemilihan orang-orang ini.

Filipus, salah satu dari tujuh, kemudian membawa Injil ke Samaria. Ketika kebangunan rohani pecah di luar sana, para rasul mengutus Petrus dan Yohanes untuk menyelidiki, mengawasi, dan membantu. Di bawah kepemimpinan mereka, orang-orang Samaria menerima Roh Kudus (Kisah Para Rasul 8:14-17).

Dalam Kisah 11, para rasul dan saudara-saudara di Yudea meminta Rasul Petrus untuk melaporkan kepada mereka. Dia baru saja berkhotbah kepada Kornelius, seorang kafir, dan para pemimpin ingin mengetahui apakah tindakannya itu valid atau tidak. Meskipun Petrus telah menjadi pemimpin yang paling nyata sampai saat ini, telah menerima kunci-kunci kerajaan dari Yesus, dan menerima perintah langsung dari Tuhan untuk berkhotbah kepada Kornelius, dia masih diserahkan kepada otoritas gereja. Dia diperiksa, dikritik oleh beberapa dalam pertemuan tersebut, dan menjawab mereka yang berwenang.

Gereja Yerusalem mengutus Barnabas ke Antiokhia untuk menyelidiki pertumbuhan gereja di sana, yang mereka tidak mendirikan (Kis 11:22-30). Misinya adalah untuk memberikan pengajaran dan kepemimpinan. Barnabas tinggal di Antiokhia, kemudian membawa Paulus sebagai asistennya. Nabi juga datang dari Yerusalem untuk membantu. Segera setelah itu, gereja Antiokhia mengambil koleksi untuk orang miskin di gereja Yerusalem dan dikirim menawarkan kepada para penatua Yerusalem oleh Barnabas dan Paulus.

Gereja Antiokhia tumbuh dan berkembang nabi dan guru sendiri. Allah memanggil Barnabas dan Paulus untuk pekerjaan misionaris, mengungkapkan panggilan ini tidak hanya untuk mereka tetapi juga untuk kepemimpinan di Antiokhia. Kementerian Antiokhia kemudian berdoa bagi mereka, meletakkan tangan di atas mereka, dan menunjuk mereka sebagai misionaris (Kisah Para Rasul 13:1-4). Mereka pergi, mendirikan gereja-gereja dan penahbisan menteri untuk memimpin mereka (Kis. 14:23).

Kisah 15 mencatat pertemuan penting berikutnya gereja. Pada saat ini, gereja telah berkembang pesat. Itu tidak lagi hanya jemaat lokal di Yerusalem, tetapi telah menyebar di seluruh Yudea, Samaria, dan bangsa-bangsa bukan Yahudi. Dalam apa yang dapat kita sebut sebagai konferensi umum pertama dari gereja, pemimpin dan menteri dari berbagai jemaat-jemaat lokal berkumpul di Yerusalem untuk membicarakan masalah hangat diperdebatkan. Pertanyaannya adalah apakah orang Kristen non Yahudi harus disunat dan harus menjaga hukum Musa. Ada banyak diskusi dan berselisih, dengan Paulus, Barnabas, dan Peter mengambil posisi bahwa bangsa-bangsa tidak harus ikuti ritual. Orang-orang Farisi percaya tertentu mengambil sudut pandang yang berlawanan. Yakobus, saudara Tuhan, memimpin pertemuan dan mengumumkan keputusan bahwa mayoritas yang didukung.

Setelah keputusan itu dibuat, gereja bersatu di belakang hasilnya dan memilih perwakilan untuk berkomunikasi ke gereja-gereja lokal. Gereja menjalankan otoritas untuk memutuskan apa yang mengikat orang percaya bukan Yahudi. (Lihat Matius 18:18.) Secara khusus, mereka memutuskan bahwa orang non-Yahudi tidak perlu disunat atau mematuhi hukum upacara, kecuali untuk empat ajaran-ajaran tertentu, karena "tampaknya baik untuk Roh Kudus, dan untuk kita" (Kisah Para Rasul 15:28 -29).

Setelah pertemuan ini, Paulus menjadi tokoh utama dalam Kitab Kisah Para Rasul. Meskipun posisinya telah dibenarkan, Paulus datang ke Yerusalem setelah perjalanan misinya yang ketiga untuk memberikan laporan kepada Yakobus dan para pemimpin lainnya di Yerusalem. Mereka bersukacita untuk mendengarkan laporan, tetapi kemudian menyarankan dia untuk mengambil sumpah Yahudi tertentu dalam rangka untuk menenangkan masyarakat Kristen Yahudi. Dia mengikuti saran mereka dalam rangka untuk memupuk kesatuan dan tunduk pada otoritas mereka (Kisah Para Rasul 21:18-26).

Surat-surat memberikan bukti lebih lanjut dari sebuah organisasi, sehat akrab untuk tujuan persekutuan, menetapkan standar menteri, dan mengumpulkan persembahan. Yakobus, Petrus, dan Yohanes adalah pilar, atau pemimpin umum, gereja (Galatia 2:9). Fakta ini tidak mencegah Paulus dari memarahi Petrus dan orang lain ketika mereka lakukan salah (Galatia 2:11-14). Di bawah tekanan Yahudi, Petrus telah mengundurkan diri dari persekutuan dengan bangsa-bangsa. Akibatnya, ia "tidak langsung akan kebenaran Injil."

Paulus adalah pengawas dari sejumlah gereja-gereja yang ia dirikan pada perjalanan misinya dan yang ia menulis surat instruksi, dorongan, dan nasihat. Dia diangkat penilik dan menteri untuk bekerja di bawah dia. Timotius menjadi penilik di Efesus (I Timotius 1:3). Titus pengawas pulau Kreta dan memiliki tanggung jawab untuk menahbiskan pendeta di daerah (Titus 1:5).

Untuk membantu kedua menteri dalam mengatur daerah masing-masing, Paulus memberi mereka daftar kualifikasi untuk jabatan uskup / penatua (pendeta) (I Timotius 3:1-7; Titus 1:5-16). Paulus juga memberikan kualifikasi untuk diakon, para pemimpin yang membantu urusan pendeta di gereja (I Timotius 3:8-13), mungkin model setelah Kisah Para Rasul 6.

Paulus mengirim Titus dan saudara yang lain ke gereja-gereja non-Yahudi untuk menerima persembahan bagi gereja Yerusalem (II Korintus 8:16-24). Di antara berbagai gereja, ia dipromosikan rencana menerima persembahan setiap hari Minggu, dan ia meminta jemaat Korintus untuk merekomendasikan seseorang untuk membawa persembahan ke Yerusalem (I Korintus 16:1-3). Paulus sendiri menerima penawaran untuk usaha misionaris-Nya (II Korintus 11:8-9; Filipi 4:10-19).

Dalam surat-suratnya, Paulus mendukung berbagai menteri dan merekomendasikan mereka ke gereja-gereja lokal. Contohnya adalah Titus dan Markus (II Korintus 8:23; Kolose 4:10). Dia juga mengumumkan disiplin spiritual dan memberi peringatan tentang menteri yang telah jatuh ke dalam doktrin palsu atau dosa. Contohnya adalah Himeneus, Alexander, dan Filetus (I Timotius 1:19-20; II Timotius 2:17-18). Dia menggambarkan prosedur untuk menyelidiki tuduhan terhadap menteri dan mengucapkan penghakiman publik jika diperlukan (I Timotius 5:19-20).

Rasul Yohanes mengirim surat rekomendasi untuk seorang menteri bernama Demetrius bersama dengan peringatan untuk tidak menerima Diotrefes (III Yohanes 9-12). Yesus dan Paulus diuraikan prosedur untuk menyelesaikan perselisihan di gereja, menilai orang-orang berdosa di dalam gereja, dan menarik diri dari anggota persekutuan jika perlu (Matius 18:15-18; I Korintus 5:1-13). Paulus memperingatkan para penatua di Efesus tentang nabi palsu (Kis. 20:28-30), dan memuji Tuhan bahwa gereja rasul-rasul palsu cerdas dan pengujian (Wahyu 2:2).

Bagian-bagian dari Kitab Suci menunjukkan bahwa ada kerjasama yang erat antara gereja-gereja, cara-cara penanganan masalah, dan jalur kewenangan. Di tingkat lokal kita menemukan penatua (pendeta) yang membawahi gereja-gereja setempat, dibantu oleh diaken. Lalu ada pengawas yang bertanggung jawab daerah atau kelompok gereja, seperti Titus di Kreta. Pada gilirannya, Paulus diawasi Titus serta beberapa gereja yang didirikan Paulus. Pelayanan khusus-Nya adalah mengarahkan jangkauan misionaris untuk bangsa-bangsa (asing), bahkan ketika Petrus mengarahkan menjangkau orang-orang Yahudi (rumah) (Galatia 2:7-8). Petrus adalah seorang juru bicara utama dan wakil dari gereja mula-mula, sementara James rupanya kepala pemimpin di Yerusalem.

Dengan demikian, masing-masing gereja dan menteri masing-masing dioperasikan di bawah otoritas para pemimpin. Bahkan para pemimpin tertinggi seperti Petrus dan Paulus menasihati satu sama lain dan tunduk pada gereja secara keseluruhan. Keduanya memberikan laporan ke dan menerima saran dari perakitan menteri yang berkumpul di Yerusalem. Contoh-contoh ini menunjukkan bahwa pemerintahan gereja menggantikan posisi pribadi, bahkan kementerian ditahbiskan oleh Allah.

Otoritas dalam Gereja Perjanjian Baru

Gereja ini didirikan atas Firman Tuhan, dan semua otoritas dalam jemaat tunduk kepada Firman Allah. Setiap orang bertanggung jawab untuk percaya dan mentaati Firman Tuhan, dan setiap orang bertanggung jawab untuk keselamatan sendiri. Kita tidak bisa mengikuti pemimpin dalam doktrin palsu, dosa, atau praktik yang tidak etis. (. Lihat I Korintus 11:1; Galatia 1:8) Sementara para pemimpin memiliki otoritas tentang ajaran-ajaran dan prinsip-prinsip Alkitab, mereka tidak bisa bersikeras pada pendapat pribadi; otoritas mereka harus didasarkan pada Alkitab (II Timotius 3:15-17; 4: 2).

Alkitab mengajarkan kita untuk menghormati dan mematuhi kepemimpinannya saleh (Ibrani 13:7, 17). Prinsip-prinsip ini berlaku untuk semua orang Kristen pada setiap tingkat, untuk kepemimpinan di kalangan gereja-gereja serta kepemimpinan dalam gereja lokal, karena Alkitab tidak membatasi mereka untuk kategori yang disebut "awam."

Kita harus membedakan karakter pemimpin, mengikuti iman yang sejati mereka, dan harga diri mereka sangat untuk tenaga kerja mereka (I Tesalonika 5:12-13). Sementara kita mengakui bahwa semua manusia tidak sempurna, kita menghormati kantor yang Allah telah berikan kepada mereka. Kita hargai orang dalam otoritas karena Allah telah memberi mereka wewenang untuk melakukan pekerjaan mereka. Prinsip ini berlaku umum dalam masyarakat (Roma 13:1-7) dan lebih khususnya di gereja (I Timotius 5:17).

Tujuan kepemimpinan dalam gereja adalah "untuk memperlengkapi orang-orang kudus bagi pekerjaan pelayanan, bagi pembangunan tubuh Kristus" (Efesus 4:11-12). Tugas menteri adalah untuk "meyakinkan, menegur, menasihati, dengan segala kesabaran dan pengajaran" (II Timotius 4:2). Perjanjian Baru memperingatkan terhadap orang yang menolak atau membenci otoritas dan berbicara jahat tentang pejabat (Yudas 8; II Petrus 2:10-13). Salah satu tanda akhir zaman adalah erosi yang diberikan Tuhan otoritas di rumah, masyarakat, dan gereja (II Timotius 3:2, 8).

Pemimpin Gereja harus berusaha untuk melayani orang lain, tidak menggunakan wewenang atas orang lain (Matius 20:25-27). Pendeta harus contoh, tidak diktator (I Petrus 5:1-3). Dua kualifikasi untuk pelaksanaan kewenangan yang ketaatan kepada otoritas dan pelayanan kepada orang lain (Matius 8:8-9, Yohanes 13:3-4).

Gereja setempat Pemerintah dalam Perjanjian Baru

Ini adalah kehendak Allah bagi semua orang untuk mengasosiasikan dengan kelompok lokal orang percaya (Ibrani 10:25). Sebagaimana telah kita lihat, hal ini juga kehendak Allah untuk masing-masing jemaat lokal untuk beroperasi di bawah otoritas pelayanan Tuhan disebut.

Perjanjian Baru menunjukkan bahwa masing-masing jemaat setempat bertanggung jawab untuk memerintah dirinya sendiri, bahwa mereka berada di bawah pengawasan para penatua (pendeta), dan bahwa mereka bertanggung jawab dan diserahkan ke otoritas gereja yang lebih luas.

Korespondensi Paulus kepada jemaat Korintus menggambarkan realitas pemerintahan gereja lokal. Meskipun Paulus telah mendirikan gereja dan memiliki otoritas rohani atas mereka, ia tidak hanya perintah gereja untuk mengambil tindakan tertentu, tetapi ia menyuruh mereka menurut prinsip-prinsip dan kemudian menyarankan kepada mereka untuk mengambil tindakan yang tepat.

Pada masalah-masalah doktrin dan praksis, dia menjalankan otoritas kerasulan untuk memberitahu mereka apa yang benar. Jadi, instruksi tentang Perjamuan Tuhan dan doktrin kebangkitan adalah mutlak (I Korintus 11:33-34; 15:24-14).

Pada hal gereja pemerintah, Namun, ia mengakui otoritas lokal mereka sendiri dan tanggung jawab dan meminta kepada mereka untuk melakukan apa yang benar. Dalam kasus seseorang yang melakukan perbuatan incest, Paulus menyatakan bahwa manusia sangat dibutuhkan untuk menjadi disiplin, tapi bukannya secara sepihak mengucapkan disiplin, katanya itu adalah tanggung jawab gereja untuk melakukannya (I Korintus 5:4-5). Dalam kasus pemimpin yang menentang, dia menegaskan tindakan disiplin gereja tapi kemudian menyarankan mereka untuk berbelas kasihan dan berjanji untuk mendukung keputusan mereka (II Korintus 2:5-11). Ia meminta jemaat Korintus untuk memberikan persembahan ke gereja di Yerusalem, tetapi tindakan ini dalam kebijaksanaan mereka (II Korintus 8:7-12; 9:1-5).

Gereja-gereja lokal dipimpin oleh tua-tua, orang dipanggil oleh Allah untuk pelayanan berkhotbah, mengajar, memimpin, dan mengawasi gereja. Dalam Perjanjian Baru, judul penatua (presbuteros, "penatua, presbiter"), Uskup (episkopos, "penilik"), dan pendeta (poimen, "gembala") yang digunakan secara bergantian untuk pemimpin spiritual jemaat lokal. Kisah Para Rasul 20:17, 28 mengatakan penatua (presbuteros) adalah penilik (episkopos) dan untuk menggembalakan jemaat, secara harfiah, "untuk cenderung sebagai seorang gembala" (poimaino). Titus 1:5-7 menyamakan penatua dengan uskup. I Petrus 5:1-4 menggambarkan karya tetua sebagai menggembalakan kambing domba (poimaino) dan mengambil pengawasan (episkopeo). I Timotius 5:17 juga menjelaskan penatua sebagai penguasa.

Perjanjian Baru berbicara tentang "penatua" dalam bentuk jamak ketika menggambarkan gereja-gereja lokal. Kita harus ingat bahwa ada gedung gereja tidak ada pada abad pertama. Semua orang percaya di kota dianggap anggota satu gereja, tapi tidak ada bangunan di mana semua bisa bertemu bersama. Sebaliknya, mereka bertemu di berbagai gereja-gereja rumah. Dalam konteks ini, tampak bahwa para penatua kota adalah dewan pemimpin rumah gereja-apa yang kita akan mempertimbangkan untuk menjadi pendeta dari berbagai gereja dalam kota. Cara lain untuk melihat mereka akan sebagai staf menteri atau tim dari sebuah gereja besar.

Penjelasan ini mengungkapkan seberapa dekat para menteri di sebuah kota bekerja sama, mengingat diri mereka sebagai pelayan satu gereja. Dari itu kita dapat belajar beberapa pelajaran penting tentang kesatuan, akuntabilitas, dan kepemimpinan tim. Namun, tidak ada dalam konsep ini akan bertentangan dengan gagasan seorang pendeta senior atau kepala tim, yang khas adalah rencana Allah di seluruh Alkitab

Dalam Perjanjian Lama, misalnya, kita menemukan banyak contoh kerja sama tim (misalnya, Musa dan Harun, Debora dan Barak), wewenang (misalnya, tujuh puluh tua-tua), dan mentoring (misalnya, Elia dan Elisa). Pada saat yang sama, Allah biasanya diurapi pemimpin senior yang bertanggung jawab atas kelompok yang signifikan, lembaga, dan usaha. Contohnya adalah Musa, Yosua, imam besar, para hakim, Samuel, raja-raja, dan nabi-nabi.

Tidak ada dalam konsep Perjanjian Baru pluralitas penatua menghalangi individu dari seorang penatua yang bertanggung jawab untuk pertemuan rumah lokal. (Lihat Lampiran untuk pemeriksaan yang lebih rinci tentang kepemimpinan gereja lokal di Perjanjian Baru serta analisis sejarah dari Roma pertama dan kedua abad.)

Prinsip-prinsip Alkitabiah untuk Gereja Hari Ini

Dari survei ini, kita melihat pentingnya persekutuan dan persatuan. (Mazmur 133:1 Lihat juga.) Dengan bekerja bersama dalam persekutuan yang beroperasi dengan akuntabilitas dan otoritas Alkitab, kita menikmati perlindungan Tuhan, berkat, dan bimbingan. Organisasi yang baik mempromosikan penginjilan dan penjangkauan. Ini memfasilitasi upaya bersama, penyatuan sumber daya keuangan, dan penyatuan bakat. Ini memperkuat keyakinan dan keyakinan. Ini memungkinkan pekerjaan misionaris, seperti dalam gereja mula-mula, dan itu memungkinkan setiap perakitan lokal untuk ambil bagian dalam amanat agung.

Organisasi menawarkan perlindungan terhadap infiltrasi setan dan dosa. Seperti pada gereja mula-mula, ia menyediakan sarana untuk mengetahui orang buruh yang di antara kita dan membedakan antara kepemimpinan yang benar dan palsu. Ini menyediakan sarana untuk bersekutu dengan orang-orang beriman berharga seperti, membangun kualifikasi alkitabiah untuk kepemimpinan, dan memelihara pedoman bagi kehidupan Kristen.

Ketika dihadapkan dengan situasi baru, tubuh dapat mencari terkemuka Roh, sebagai gereja itu dalam Kisah Para Rasul 15. "Dalam banyak konselor ada keselamatan" (Amsal 11:14). "Dua lebih baik daripada satu. . . dan kabel tiga tidak cepat rusak "(Pengkhotbah 4:9-12). Allah menghormati keputusan kolektif gereja-Nya, dan Dia dapat menggunakan metode ini untuk melaksanakan kehendak-Nya (Kis 15:28).

Semua orang percaya, termasuk menteri, perlu untuk beroperasi dalam sistem kekuasaan yang saleh dan persekutuan. Sebuah persekutuan besar membantu untuk menjaga kelompok-kelompok lokal dalam arus utama kehendak Allah. Keragaman sudut pandang menjaga seluruh kelompok dalam keseimbangan. Hal ini juga membuat seluruh tubuh segar dan progresif dalam pandangan.

Menteri harus menjadi contoh terbaik dari semua kepemimpinan hamba dan tunduk pada otoritas: "Juga sebagai tuan atas mereka yang dipercayakan kepada Anda, tetapi menjadi contoh untuk kawanan" (I Petrus 5:3). Tidak ada orang yang dibebaskan dari otoritas, tapi semua orang dapat keuntungan dari dorongan, nasihat, saran, peringatan, dan jika perlu, tegorlah. Gereja secara keseluruhan akan mendapat keuntungan dari kepemimpinan yang kuat bahwa pengamanan dan mempromosikan kebenaran berharga.

Setiap orang harus tunduk pada Tuhan-yang diberikan pemerintah dan otoritas. Untuk alasan ini, itu berbahaya untuk beroperasi secara independen. Mereka yang bekerja secara independen masih perlu memiliki sistem otoritas dan akuntabilitas. Mereka masih harus memenuhi kualifikasi Alkitab.

Pemimpin yang tidak ingin bekerja dengan orang lain perlu memeriksa diri mereka sendiri. Seringkali, ada keengganan untuk tunduk kepada otoritas Alkitab. Beberapa menteri bersikeras bahwa anggota gereja mereka tunduk kepada otoritas mereka, tetapi mereka sendiri menolak untuk tunduk pada setiap jenis pemerintahan gereja. Mereka menekankan bahwa orang harus membayar persepuluhan, dan beberapa mempertahankan kontrol pribadi penuh atas persepuluhan, tetapi kepada siapa mereka membayar persepuluhan dan kepada siapa mereka bertanggung jawab secara finansial? Mereka melakukan kontrol yang kuat atas orang, tapi dari siapa mereka menerima saran dan kepemimpinan?

Berdasarkan bukti-bukti dalam Kisah Para Rasul dan Surat-surat, itu adalah rencana Allah untuk masing-masing jemaat lokal dan melayani bergaul dengan kelompok yang lebih besar orang percaya. Dalam kebanyakan kasus, tidak dianjurkan untuk beralih gereja atau bekerja secara mandiri. Jika, setelah mempertimbangkan doa, perubahan diperlukan, masih penting untuk memiliki persekutuan dengan sekelompok orang percaya sejati, untuk bertanggung jawab kepada tubuh, dan untuk mengikuti kepemimpinan saleh.

Setiap kelompok akhirnya akan memiliki persekutuan dengan seseorang, dan penting untuk memiliki persekutuan dengan orang-orang karakter terbukti, doktrin, dan keyakinan. Tuhan sedang bekerja di antara banyak kelompok agama yang berbeda, tetapi berbahaya untuk masuk ke dalam persekutuan yang erat tanpa pandang bulu dengan semua orang bahwa Allah sedang mencoba untuk mengarah ke kebenaran yang lebih besar. Kita bisa bersikap ramah terhadap mereka dan berusaha untuk mempengaruhi mereka ke arah yang positif, tetapi jika kita memiliki persekutuan yang dekat dengan mereka kita bisa melemahkan keyakinan kita sendiri dan gaya hidup.

Sering, sebuah kelompok independen menemukan persekutuan dengan orang-orang yang tidak memiliki keyakinan yang kuat atau menerima orang dengan latar belakang tidak diketahui atau dipertanyakan. Hasilnya bisa menjadi konglomerasi orang, banyak dari mereka yang tidak puas, munafik, atau memberontak. Sulit bagi kelompok terisolasi untuk mempertahankan posisi yang kuat kekudusan dan kemurnian doktrin, namun dalam persatuan ada kekuatan.

Pemerintah harus hadir di gereja lokal dan juga melampaui itu. Ada preseden Perjanjian Baru bagi tubuh gereja umum untuk mengirim pemimpin untuk menanyakan tentang jemaat lokal, mengirim misionaris untuk mendirikan gereja-gereja baru, mengirim menteri untuk mengajar jemaat-jemaat lokal, menyelesaikan sengketa doktrinal, mengatur koleksi uang, mengirim rekomendasi untuk penginjil, menarik beasiswa dari menteri yang bertahan dalam doktrin palsu atau dosa, gereja-gereja lokal memperingatkan tentang nabi palsu, dan hakim nabi-nabi palsu di antara mereka.
Tubuh gereja secara umum memiliki otoritas untuk membuat keputusan tentang isu-isu baru yang mungkin dihadapi dari waktu ke waktu. Dengan menggunakan sebuah konferensi umum, gereja mula-mula didirikan pedoman untuk pelaksanaan percaya bukan Yahudi, berdasarkan preseden alkitabiah dan prinsip-prinsip Injil. Gereja awal juga ditetapkan kualifikasi bagi para rasul, para misionaris, pendeta, dan diaken, dan memilih orang yang memenuhi syarat untuk mengisi kantor-kantor. Yesus tidak secara eksplisit alamat banyak masalah ini dalam pelayanan-Nya di bumi, tetapi Dia memberikan kewenangan kepada gereja untuk menangani hal ini. Tak ada individu membawanya pada dirinya sendiri untuk membuat dan menyebarluaskan keputusan ini, tetapi gereja umum juga.

Singkatnya, kita menemukan setidaknya sepuluh prinsip-prinsip alkitabiah yang penting bagi gereja di setiap zaman, termasuk abad kedua puluh satu:

1. Pentingnya persekutuan, komunitas, dan kesatuan (Kis 2).

2. Pentingnya pemberian secara lokal dan internasional (Kisah Para Rasul 2; I Korintus 16; II Korintus 8-9).

3. Spiritual otoritas dalam gereja (Kis 2, 5, 15).

4. Pengambilan keputusan yang partisipatif, termasuk konferensi (Kisah Para Rasul 6, 15).

5. Reksa akuntabilitas, termasuk rapat, investigasi, laporan, dan bantuan (Kisah Para Rasul 8, 11, 15, 21).

6. Menteri komisioning dan kualifikasi (Kis 13; I Timotius 3, Titus 1).

7. Menteri rekomendasi (kepercayaan) dan disiplin (surat-surat dari Paulus dan Yohanes).

8. Umum kepemimpinan dan terorganisir penjangkauan (Kis 15; Galatia 1-2).

9. Organisasi dan pengawasan di berbagai tingkatan. Dalam Perjanjian Baru, kita dapat melihat setidaknya empat tingkat dalam kasus-kasus tertentu: gereja lokal, regional (Titus), pendiri atau mengawasi misionaris (Paulus), dewan internasional rasul dan tua-tua.

10. Berpemerintahan sendiri gereja lokal dengan kepemimpinan penatua termasuk pendeta senior.

Lima Tantangan bagi Gereja dalam Abad Kedua Puluh Satu

Di zaman kita, gereja menghadapi keadaan yang tidak dikenal pada zaman Perjanjian Baru. Ini memiliki wewenang dan tanggung jawab untuk merespon kondisi baru, menerapkan prinsip-prinsip Alkitab dengan situasi modern. Pada saat yang sama, kita mengakui bahwa Kitab Suci hanya adalah otoritas mutlak kami; semua keputusan manusia berpotensi keliru dan tunduk pada koreksi atau perubahan.

Demi refleksi dan diskusi, kita dapat mengidentifikasi lima tantangan bagi gereja hari ini:

1. Komitmen bersama prinsip-prinsip organisasi dan otoritas. Bagaimana kita bisa mencapai kesepakatan yang lebih besar dan komitmen terhadap prinsip-prinsip Alkitab yang telah kita identifikasi? Bagaimana kita bisa menjadi lebih konsisten dalam menerapkan prinsip-prinsip ini di semua tingkat dan Lokal?

2. Latihan otoritas spiritual untuk mengatasi kebutuhan modern, keadaan, dan tantangan. Apa otoritas melakukan pastor setempat harus memodifikasi ekspresi doktrin dan praksis? Tanggung jawab apa yang dia miliki terhadap tubuh secara umum dalam hal ini? Apa otoritas apakah tubuh umumnya memiliki? Bagaimana tubuh merespon kondisi budaya dengan ekspresi doktrin baru, aplikasi praktis, dan metode operasi sambil tetap setia pada ajaran-ajaran dan prinsip-prinsip Alkitab? Apa prosedur bisa membantu proses ini?

3. Tanggung jawab bersama untuk kesatuan tubuh. Bagaimana kita bisa mendorong komitmen yang lebih besar ke tubuh secara umum? Dalam keadaan apa itu alkitabiah dan etis bagi gereja-gereja individu dan menteri untuk mengundurkan diri dari tubuh? Apa cara yang tepat untuk menangani perbedaan pendapat tanpa merusak kesatuan kitab suci? Apa saja cara efektif untuk tubuh umum untuk mengatasi orang-orang yang merusak kesatuan oleh perubahan unilateral dalam ajaran dan praksis?

4. Reksa akuntabilitas. Bagaimana kita dapat membangun akuntabilitas yang lebih besar bagi para menteri? Tanpa mengurangi wewenang pastoral dan inisiatif, bagaimana pendeta bertanggung jawab kepada jemaat mereka, rekan-rekan dalam pelayanan, pemimpin spiritual, dan tubuh secara umum?

5. Tim kepemimpinan dan pendekatan kooperatif untuk menanam gereja. Bagaimana kita dapat lebih efektif dalam penanaman gereja dan pertumbuhan gereja melalui kerja sama tim dan kerja sama? Bagaimana kita bisa merencanakan dan beroperasi secara lebih strategis? Di masa lalu, kita telah mengandalkan terutama pada model, pelopor kewirausahaan yang telah efektif dalam banyak cara tetapi juga dapat memupuk isolasi, membangun kerajaan, perlindungan rumput, kemandirian, kurangnya akuntabilitas, dan penyalahgunaan wewenang. Bagaimana kita bisa mengembangkan sebuah model tim penanaman banyak gereja di suatu daerah sehingga kementerian beragam dapat menjangkau lebih banyak orang? Pendekatan semacam mungkin menyerupai bisnis seperti McDonalds atau Starbucks yang berusaha untuk meningkatkan outlet nya. Dengan lokasi mengalikan, perusahaan meningkatkan eksposur, pengenalan nama, dan keinginan untuk apa ia menawarkan. Hal demikian tumbuh basis pelanggan dan menguntungkan semua toko-tokonya. Apakah ada detriments untuk pendekatan semacam itu, dan jika demikian, bagaimana kita bisa menghindari atau meminimalkan mereka?

Singkatnya, bagaimana gereja abad kedua puluh satu telah abad pertama kebangkitan kerasulan?

Lampiran: Kepemimpinan Gereja Lokal dalam Perjanjian Baru

Mari kita periksa setiap buku Alkitab yang menggambarkan gereja Perjanjian Baru yang ada (Kisah Para Rasul sampai Wahyu) untuk mengumpulkan bukti mengenai kepemimpinan gereja lokal, khususnya konsep pendeta senior.

Kisah Para Rasul: Sementara dua belas rasul adalah pemimpin tertinggi gereja, Yakobus saudara Tuhan, yang tidak salah satu dari kedua belas murid, menjadi tua kepala atau pendeta senior di Yerusalem. (Lihat Kis 12:17; 15:13; 21:18.)

Roma: Paulus menyebutkan setidaknya tiga dan mungkin lima gereja rumah di Roma dengan para pemimpin mereka. (Lihat Roma 16:3-5, 10, 11, 14, 15.) Priskila dan Akwila tampaknya menjabat sebagai pendeta dari gereja di rumah mereka.

I dan II Korintus: Korintus mungkin cocok model sebuah dewan tua-tua dengan tidak ada pemimpin pusat yang kuat. Namun, itu adalah sebuah gereja baru, dan tampak bahwa, sebagai pendiri, Paulus masih berfungsi sebagai pendeta senior mereka dalam fase transisi saat tergantung pada pimpinan lokal.

Galatia: Surat ini ditulis untuk sekelompok gereja di suatu daerah, sehingga tidak ada identifikasi pendeta senior.

Efesus: Mungkin surat edaran tertulis pertama ke Efesus, ibukota provinsi Romawi di Asia, tetapi juga dimaksudkan untuk gereja-gereja lain di Asia. (Lihat Kisah Para Rasul 19:10, 26.) Hal ini dapat menjelaskan mengapa Paulus di tempat lain disebut surat kepada Laodikia (Kolose 4:16), mengapa Efesus tidak mengandung referensi ke orang-orang kudus di Efesus individu, dan mengapa banyak manuskrip menghilangkan penerima dalam Efesus 1 : 1. Jika surat ini ditulis kepada sekelompok gereja, sekali lagi, kita tidak akan mengharapkan menyebutkan seorang pendeta individu.

Filipi: Paulus jelas ditujukan pendeta senior dalam Filipi 4:3, memintanya untuk menengahi perselisihan antara dua menteri perempuan dalam gereja.

Kolose: Tampaknya Epafras adalah pendeta senior (Kolose 1:7), dan dia sedang dalam perjalanan untuk Paulus pada saat itu, mungkin untuk mendiskusikan bidat di Kolose terhadap yang surat itu ditulis. Dia juga memiliki tanggung jawab untuk gereja-gereja lain di daerah itu (Kolose 4:12), sehingga ia mungkin telah pemimpin regional. Nymphas rupanya pendeta dari sebuah gereja rumah di Laodikia tetangga (Kolose 4:15).

I dan II Tesalonika: Paulus menulis kepada gereja tidak lama setelah ia mendirikan, dan mereka masih tampak kepadanya sebagai pendeta senior mereka (I Tesalonika 2:11, 17).

I dan II Timotius: Timotius adalah pemimpin yang ditunjuk di Efesus untuk membantu membangun gereja doktrin dan organisatoris (I Timotius 1:3). Dia berada di bawah otoritas Rasul Paulus.

Titus: Titus adalah pemimpin yang ditunjuk di pulau Kreta, dibebankan dengan gereja-gereja menahbiskan penatua mengorganisir dan di berbagai komunitas dalam perawatan-Nya (Titus 1:5). Dia berada di bawah otoritas Rasul Paulus.

Filemon: Filemon memiliki sebuah gereja di rumahnya di Kolose, dan kemungkinan bahwa Apfia adalah istri dan anaknya Arkhipus adalah (Filemon 1-2). Jika demikian, Arkhipus mungkin telah menteri pemimpin gereja rumah ini (Kolose 4:17).

Ibrani, Yakobus, I dan II Petrus, I Yohanes, Yudas: Ini adalah surat umum untuk gereja secara keseluruhan atau untuk suatu wilayah atau kelompok, sehingga tidak mengherankan bahwa mereka tidak akan menyebut pendeta lokal.

II dan III Yohanes: Mereka ditulis untuk gereja-gereja lokal. Ini mungkin bahwa Yohanes II 1 alamat seorang pendeta wanita, atau mungkin John hanya ditujukan gereja umumnya. Dalam III Yohanes, Gayus dan Diotrefes mungkin telah tetangga pendeta dari gereja-gereja rumah, dengan Diotrefes salah mencoba untuk menegaskan otoritas atas seluruh wilayah atau kota (Efesus). Dalam pengertian Alkitab mereka adalah anggota dari gereja yang sama kota. Atau mereka bisa menjadi pemimpin yang menghadiri gereja rumah yang sama, dalam hal ini kita melihat kepemimpinan tim di bawah arahan John, rasul yang telah bertanggung jawab atas daerah itu sebagai pemimpin senior.

Wahyu: Dalam Wahyu 2-3 kita menemukan tujuh huruf dengan "malaikat" dari ketujuh jemaat. Para angelos kata Yunani secara harfiah berarti "utusan", ini adalah terjemahan alternatif yang disediakan oleh NIV. Dalam konteks ini tampaknya tidak mungkin bahwa mereka akan makhluk-makhluk roh, karena Yesus memberikan pesan kepada Yohanes untuk mengirimkan ke tujuh utusan. Apakah Yesus menyuruh Yohanes untuk menulis surat kepada malaikat daripada Yesus berkomunikasi dengan mereka secara langsung? Jika demikian, mengapa Yohanes merasa perlu untuk menulis dalam bahasa Yunani untuk makhluk malaikat? Bagaimana dia akan mengirimkan surat kepada para malaikat? Apa yang para malaikat seharusnya dilakukan dalam menanggapi pesan? Orang-orang percaya nasihat pesan untuk bertobat, setia, dan berjalan dalam kekudusan. Bagaimana mungkin malaikat menyebabkan gereja-gereja manusia untuk memenuhi peringatan? Tampaknya jelas bahwa tujuh huruf ditulis untuk tujuh utusan individu manusia yang Allah bertanggung jawab untuk mengkomunikasikan Firman-Nya untuk gereja masing-masing. Dengan kata lain, mereka tujuh pendeta senior dari tujuh gereja di Asia Kecil.

Baru-baru ini, Peter Lampe, profesor Perjanjian Baru di Universitas Heidelberg, Jerman, melakukan penelitian ilmiah belum pernah terjadi sebelumnya dari organisasi gereja lokal dan pemerintah dalam dua abad pertama di Roma, kota yang kita dapat mengumpulkan informasi yang paling. Berikut ini adalah ringkasan temuan-Nya. [3]

"Dalam periode pra-Konstantin, orang-orang Kristen dari kota Roma berkumpul di tempat yang disediakan oleh orang pribadi dan yang tersebar di seluruh kota (fraksionalisasi)." Meskipun demikian, "orang menulis dari luar Roma bisa mengatasi orang-orang Kristen Romawi sebagai satu kesatuan. "Pada saat yang sama," memimpin pluralitas penatua Kristen Romawi. "

"Semua imam pada saat yang sama 'uskup,' dan penunjukan kedua menentukan salah satu tugas khusus mereka .... Pemimpin ibadah selalu pada saat yang sama juga bertanggung jawab mengurus anggota miskin dalam perakitan liturgi nya. Setiap pendeta di Roma tampaknya memimpin sebuah perakitan ibadah di komunitas rumah dan karena itu juga membutuhkan perawatan yang membutuhkan sesama orang Kristen di sana .... Setiap kelompok individu dipimpin oleh sendiri presbiter-uskup. "

"Untuk masyarakat rumah di abad kedua seseorang untuk memperhitungkan kemungkinan besar dengan hanya satu presbiter. Dua atau tiga imam bagi komunitas gereja rumah tunggal hanya dapat didirikan di awal untuk abad ketiga. "

"Pada tingkat di atas rumah masing-masing komunitas konvensi sesekali penatua terjadi .... Semua ini menunjuk pada konvensi di mana penatua setiap masyarakat kota, yang mengakui persekutuan rohani dengan satu sama lain, berkumpul bersama-sama. "

[1] Beberapa bagian yang diadaptasi dari David Bernard dan Loretta Bernard, In Search of Kekudusan, rev. ed. (Hazelwood, Mo: Word Tekan terbakar, 2006).

[2] Alkitab kutipan dari NKJV.

[3] Peter Lampe, Dari Paulus untuk Valentinus: orang Kristen di Roma dalam Dua Berabad-abad Pertama (Minneapolis: Fortress Press, 2003), 364, 398, 400 & n. 8, 401.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar