LCD Text Generator at TextSpace.net

MENGAPA KAMI MEMBAPTIS DALAM NAMA YESUS





Pengantar

Subjek baptisan air telah lama disebut masalah besar dan tidak diragukan lagi telah dibuat seperti itu oleh banyak pemimpin gereja dari masa lalu dan sekarang. Dalam penelitian kami itu, mari kita pertama mempertimbangkan pentingnya, atau perlunya dibaptis.

Pentingnya Baptisan Air

Baptisan air Kristen adalah tata dilembagakan oleh Yesus Kristus. Jika tidak penting dalam rencana Allah, mengapa Yesus perintah dalam Matius 28:19? Dan mengapa Petrus menindaklanjuti dengan mengatakan, "Jadilah dibaptis setiap salah satu dari Anda," dan dengan memerintahkan orang-orang kafir harus dibaptis (Kisah Para Rasul 2:38; 10:48)? Kita harus ingat dua hal tentang pentingnya baptisan air. Pertama, apa pun Kristus pasti ditetapkan dan ditahbiskan tidak dapat penting, apakah kita memahami artinya atau tidak. Kedua, Kristus dan para rasul menunjukkan pentingnya ketetapan ini dengan mengamatinya. Yesus berjalan bermil-mil untuk dibaptis, meskipun Dia adalah tanpa dosa, mengatakan, "Karena demikianlah sepatutnya kita menggenapkan seluruh kehendak Allah" (Matius 3:13-16 Lihat.)

Memang benar bahwa air itu sendiri tidak mengandung kebajikan menyelamatkan, tetapi Allah telah memilih untuk memasukkannya dalam rencana keselamatan-Nya. Petrus menjelaskan, "Baptisan juga dilakukan sekarang menyelamatkan kita (bukan menyingkirkan kotoran dari daging, tetapi jawaban dari hati nurani yang baik kepada Allah) oleh kebangkitan Yesus Kristus" (I Petrus 3:21). Menurut Lukas 7:30, "orang-orang Farisi dan ahli Taurat menolak nasihat Allah terhadap diri mereka sendiri, yang tidak dibaptis."

Mode Pembaptisan

Menurut Kitab Suci, modus yang tepat baptisan selam. "Dan Yesus, ketika ia dibaptis, Yesus segera keluar dari air" (Matius 3:16). "Dan keduanya turun ke dalam air, baik Filipus maupun sida-sida, dan Filipus membaptis dia" (Kis 08:38). "Oleh karena itu kita dikuburkan dengan dia oleh baptisan dalam kematian" (Roma 6:4). Sebuah mayat tidak dikubur dengan menempatkannya di atas tanah dan percikan sedikit tanah di atasnya, tetapi dengan menutup sepenuhnya.

Menurut to the World Book Encyclopedia, "Pada awalnya pembaptisan dengan pencelupan semuanya lengkap" (vol. 1, p.651). Dan the Catholic Encyclopedia state, "Pada abad-abad awal, semuanya dibaptis melalui pencelupan di sungai, kolam, dan pembaptisan" (vol. 2, p.263). Perendaman tidak nyaman setelah gereja Katolik mengadakan baptisan bayi, dengan demikian mode diubah menjadi pemercikan. (Lihat Encyclopedia Britannica, edisi 11, vol.. 3, pp.365-66.)

Pertobatan mengidentifikasi kita dengan kematian Kristus, dan baptisan mengidentifikasi kita dengan penguburan-Nya. Datang keluar dari kuburan air baptisan dan menerima hidup baru dalam Roh Kudus mengidentifikasi kita dengan kebangkitan-Nya.

Formula untuk Pembaptisan

Yesus memerintahkan murid-muridNya untuk "mengajar semua bangsa, baptislah mereka dalam nama Bapa, dan Anak, dan Roh Kudus" (Matius 28:19). Dia tidak memerintahkan mereka untuk menggunakan kata-kata sebagai rumus, tetapi Dia memerintahkan mereka untuk membaptis dalam "nama." Nama Kata yang digunakan di sini dalam bentuk tunggal, dan merupakan titik fokus dari perintah pembaptisan. Bapa judul, Putra, dan Roh Kudus menggambarkan hubungan Allah dengan manusia dan tidak tertinggi, nama tabungan dijelaskan di sini, yaitu Yesus. "Tidak ada keselamatan di lain, karena tidak ada nama lain dibawah langit yang diberikan di antara manusia, dimana kita dapat diselamatkan" (Kisah 4:12).

Yesus adalah nama di mana peran Bapa, Putra, dan Roh Kudus yang terungkap. Malaikat Tuhan memerintahkan Yusuf, "Dia akan melahirkan anak laki-laki, dan engkau akan menamakan Dia Yesus, karena Dialah yang akan menyelamatkan umat-Nya dari dosa mereka" (Matius 1:21). Yesus berkata, "Aku datang dalam nama Bapa-Ku," dan, "Penghibur, yaitu Roh Kudus, ... Bapa akan mengirimkan nama-Ku" (Yohanes 5:43; 14:26). Jadi dengan membaptis dalam nama Yesus, kita menghormati Ketuhanan. "Untuk di dalam dia diam seluruh kepenuhan Ketuhanan tubuh" (Kolose 2:9).

Lukas 24:45-47 mencatat bahwa sebelum kenaikan-Nya, Yesus membuka pemahaman para murid. Hal itu perlu bahwa pemahaman mereka dibuka, dan saat ini banyak membutuhkan operasi yang sama untuk memahami Kitab Suci. Lalu Yesus berkata kepada mereka, "Ada tertulis demikian, dan dengan demikian: Mesias harus menderita dan bangkit dari antara orang mati pada hari ketiga." Para murid telah membuka pemahaman mereka sehingga mereka bisa memahami pentingnya besar dari kematian, penguburan, dan kebangkitan Kristus. Ayat 47 menjelaskan bahwa Yesus komisi kemudian memberikan: "Dan bahwa pertobatan dan pengampunan dosa harus disampaikan dalam nama-Nya di antara segala bangsa [Yahudi dan bukan Yahudi], mulai dari Yerusalem."

Petrus adalah salah satu dari jumlah tersebut kepada siapa Yesus telah berbicara dan pemahamannya telah dibuka. Setelah mendengarkan petunjuk ini, beberapa hari kemudian ia terinspirasi oleh Roh Kudus untuk memberitakan pada Hari Pentakosta. Hati pendengar ditindik, dan merasa dikutuk, mereka berseru kepada Petrus dan rasul-rasul lainnya, "Pria dan saudara-saudara, apa yang harus kita lakukan?" (Kis 2:37). Peter tidak ragu-ragu tapi berani menjawab, "Bertobatlah dan dibaptis setiap salah satu dari Anda dalam nama Yesus Kristus untuk pengampunan dosamu, maka kamu akan menerima karunia Roh Kudus" (Kis 2:38). "Kemudian mereka yang dengan senang hati menerima firman-Nya dibaptis, dan hari yang sama ada yang ditambahkan kepada mereka sekitar tiga ribu jiwa" (Kis 2:41).

Beberapa orang mengatakan bahwa Petrus menyuruh mereka dibaptis dalam nama Yesus karena mereka adalah orang Yahudi dan baptisan ini adalah untuk membuat mereka mengakui Yesus Kristus. Tapi mari kita pergi dengan Petrus ke rumah Kornelius beberapa tahun kemudian. Kornelius dan keluarganya adalah orang-orang kafir, namun ada lagi Petrus "menyuruh mereka dibaptis dalam nama Tuhan" (Kis 10:48). (Kebanyakan terjemahan benar-benar mengatakan, "Dalam nama Yesus Kristus.") Jika salah Petrus pada hari Pentakosta, ia pasti punya waktu cukup untuk dikoreksi sebelum ia pergi ke rumah Kornelius.

Apakah Petrus salah pada hari Pentakosta? Ketika pendengar yang meremang di dalam hati mereka, mereka berbicara kepada Petrus dan ke seluruh para rasul (Kis 2:37). Ini termasuk Matius, yang menulis Matius 28:19. Selain itu, ketika Petrus berkhotbah, ia berdiri dengan sebelas Kisah Rasul 2:14). Matius ada di sana, namun kita tidak menemukan kata-kata koreksi dari dia. Dia pasti akan berbicara kalau Petrus tidak mentaati Tuhan. Tapi semua rasul dipahami dan dilakukan komisi Tuhan. Seperti kata Yesus dalam doa, "Aku telah memanifestasikan nama-Mu kepada orang-orang [para rasul] yang Engkau gavest saya keluar dari dunia ... dan mereka telah menuruti firman-Mu" (Yohanes 17:6).

Orang Samaria, yang bukan Yahudi, juga dibaptis dalam nama Yesus. Kemudian Filipus pergi ke kota Samaria dan memberitakan Kristus kepada mereka ...." Tapi ketika mereka percaya kepada Filipus yang memberitakan Injil tentang Kerajaan Allah, dan nama Yesus Kristus, mereka dibaptis, baik laki-laki dan perempuan. ... Mereka dibaptiskan dalam nama Tuhan Yesus "(Kis. 8:5, 12, 16).

Mari kita lihat bagaimana Paulus, rasul untuk bangsa-bangsa, dibaptis. Ia pergi ke Efesus bertahun-tahun setelah hari Pentakosta dan menemukan beberapa murid Yohanes Pembaptis di sana. "Dia berkata kepada mereka, Sudahkah kamu menerima Roh Kudus sejak kamu menjadi percaya Dan mereka berkata kepadanya?, Kami belum pernah mendengar, bahwa ada Roh Kudus Dan ia berkata kepada mereka, lalu apa yang Kepunyaan kamu dibaptis.? Dan kata mereka, baptisan Yohanes. Lalu kata Paulus, Yohanes sesungguhnya dibaptis dengan baptisan pertobatan, berkata kepada orang banyak, bahwa mereka harus percaya kepada Dia yang datang kemudian dari padanya, yaitu Yesus. Ketika mereka mendengar ini, mereka dibaptis dalam nama Tuhan Yesus "(Kisah Para Rasul 19:2-5). Meskipun murid-murid sudah dibaptis, nama Yesus begitu penting karena menyebabkan mereka harus dibaptis ulang dalam nama-Nya.

Kami tidak percaya bahwa Paulus mengubah formula atau modus baptisan ketika ia dibaptis Lydia dan seisi rumahnya (Kisah Para Rasul 16:14-15) atau kepala penjara Filipi. Yang terakhir ini datang dengan gemetar dan tersungkur di depan Paulus dan Silas, mengatakan, "Tuan-tuan, apakah yang harus aku lakukan untuk diselamatkan Dan mereka berkata?, Percayalah kepada Tuhan Yesus Kristus, dan engkau akan selamat, dan rumah-Mu. Dan dia membawa mereka jam yang sama malam [lama setelah tengah malam], dan dicuci garis-garis mereka, dan dibaptis, ia dan semua, nya segera "(Kis 16:30-33). Bagaimana kita dapat meragukan bahwa Paulus membaptis orang-orang ini menggunakan modus yang sama dan formula yang ia digunakan di tempat lain, yaitu, perendaman dalam nama Tuhan Yesus Kristus?

Paulus tidak dengan para rasul ketika Yesus memberikan instruksi finial kepada mereka dalam Matius 28:19 dan Lukas 24:47, namun Paulus dibaptis dalam nama Tuhan Yesus. Bagaimana dia tahu apa yang harus dilakukan? Dia mengatakan bahwa Injil itu bukanlah tradisi manusia, melainkan sebuah wahyu dari Allah. "Saya menyatakan, saudara-saudaraku, bahwa Injil yang diberitakan dari saya adalah tidak setelah manusia. Karena aku bukan menerimanya dari manusia, dan bukan yang mengajarkannya kepadaku, tetapi oleh penyataan Yesus Kristus" (Galatia 1:11-12) . Paulus dipilih untuk menanggung nama Yesus kepada bangsa-bangsa, dan ia menulis surat ilahi mengilhami banyak ke gereja. Untuk Rasul ini, Allah mengungkapkan misteri gereja, "yang pada usia-usia lainnya tidak dibuat diketahui kepada anak-anak manusia, karena sekarang diwahyukan kepada rasul-rasul-Nya yang kudus dan nabi oleh Roh" (Efesus 3:5). Paulus mengklaim memiliki otoritas ilahi: "Jika seorang menganggap dirinya nabi atau orang rohani, ia mengakui bahwa hal-hal yang kukatakan kepadamu adalah perintah Tuhan" (I Korintus 14:37). Dan Paulus menulis, Apa pun yang kamu perbuat dalam kata atau perbuatan, lakukanlah semuanya itu dalam nama Tuhan Yesus, memberikan syukur kepada Allah dan Bapa oleh-Nya "(Kolose 3:17) Baptisan air adalah. Dilakukan baik dalam kata dan perbuatan. Kami tidak mampu untuk mengabaikan perintah ini ke gereja.

Gereja adalah "dibangun di atas dasar para rasul dan para nabi, dengan Kristus Yesus sebagai batu penjuru" (Efesus 2:20). Para rasul tidak hanya berkhotbah baptisan dalam nama Yesus ', tapi mereka berlatih. Tempat kita dapat menemukan bahwa mereka dibaptis menggunakan kata-kata "dalam nama Bapa, dan Anak, dan Roh Kudus." Sebaliknya, kita menemukan mereka membaptis dalam nama Tuhan Yesus Kristus. Dalam membaptis dalam nama Yesus, mereka menggenapi perintah Tuhan di Matius 28:19.
Paulus berkata, "Tapi meskipun kami, atau seorang malaikat dari surga, memberitakan injil lain apapun kepada Anda daripada yang kita telah mengkhotbahkan kepadamu, terkutuklah dia" (Galatia 1:8). Biarkan ini menjadi peringatan serius bagi kita.

Ada yang mengatakan bahwa mereka akan menerima kata-kata Yesus dalam Matius 28:19, tetapi bukan dari Petrus dalam Kisah Para Rasul 2:38. Tetapi Petrus berbicara pada hari Pentakosta di bawah urapan Roh Kudus. Petrus adalah salah seorang rasul, dan dia telah diberi kunci-kunci kerajaan, jadi kami tidak memiliki hak untuk mendiskreditkan kata-katanya.

Dalam Markus 7:08 Yesus berkata, "Meletakkan mengesampingkan perintah Allah, kamu memegang tradisi laki-laki." Sejarah memberitahu kita bahwa hal itu tidak sampai bertahun-tahun setelah para rasul bahwa modus dan formula baptisan dalam nama Yesus Kristus diubah. (Lihat Kamus Hastings 'dari Alkitab, vol. 1, p.241.) Yang berarti lebih banyak kepada Anda, perintah Tuhan atau tradisi manusia?

Diambil dari the Word Aflame Tract "Why We Baptize in Jesus' Name" #6109

Tidak ada komentar:

Posting Komentar