LCD Text Generator at TextSpace.net

MENGELOLA KESULITAN


I.      PENTINGNYA KESULITAN

a.      Tanda adanya pertumbuhan.
b.      Alat untuk membentuk kepribadian kita.
c.       Alat bantu untuk menjadi kreatif.
d.      Sarana untuk menemukan potensi diri.
e.       Mendorong kita untuk mencari Tuhan.

II.    DEFINISI KESULITAN

a.       Kesulitan adalah sesuatu yang relatif.
b.      Kesulitan itu antara ada dan tiada.
c.       Kesulitan dalam pikiran
d.      Dosa, awal mula kesulitan.
e.       Kesulitan itu baik.

III.   MENGELOLA KESULITAN

a.  Milikilah pola pikir dan sikap yang benar

     i. Kesulitan diciptakan bukan untuk membinasakan.

        1.  Manusia diciptakan lebih besar dari kesulitan.
        2.  Sikap lebih penting dari jalan keluar.

     ii. Setiap kesulitan pasti ada tujuan.

         1.  Tuhan bukanlah si tuan iseng.
         2.  Tujuan Allah lebih penting dari rasa sakit anda.

     iii. Jangan pernah menyerah.

          1.  Menjadi pejuang itu lebih bermartabat, dari pada hidup percuma sebagi pecundang.
          2.  Jangan tangisi pintu yang tertutup, sebab Allah sedang membuka pintu yang                             lainnya.
          3.  Saat berkata: “Bisa!” maka seluruh susunan syaraf sedang bekerja mendukung                         ucapan kita.
          4.  Dibalik awan yang gelap pasti ada matahari.

b.  Temukan penyakitnya dan cari obatnya

      i. Sulit karena belum tahu ~> cari tahu.
      ii. Sulit karena tidak terampil ~> berlatih
      iii. Sulit karena kemampuan terbatas ~> bekerjasama
      iv. Sulit karena tidak berani ~> buang kepercayaan yang salah
      v. Sulit karena tidak mau ~> carilah pertimbangan yang membangkitkan kemauan.

c.  Kerjakan yang mudah lebih dulu.

     i. Jangan panik
     ii. Jangan bingung dengan apa belum bisa diatasi.
     iii. Atasi yang bisa diatasi lebih dulu.
     iv. Perbesar kemampuan dan perkecil persoalan.
     v.  Segala sesuatu ada waktunya.

d.  Selesaikan dengan tuntas, atau energy anda habis terkuras.

     i. Jangan suka menunda
     ii. Hadapi dan jangan lari.
     iii. Tuntaskan

          1.  Menang sendiri

               ·    Pemberontakan
               ·    Penjilatan
               ·    Kesulitan bersambung

          2.  Mengalah

               ·    Memikul beban
               ·    Biaya tinggi
               ·    Kesulitan bersambung

          3.  Lari

               ·    Pengecut
               ·    Kesulitan terakumulasi
               ·    Tidak pernah menerima manfaat dari kesulitan

          4.  Win-win solution

               ·    Bom waktu
               ·    Kesulitan bersambung

          5.  Tuntaskan

                ·    Proposional dan profesional

  e.  Selesai dengan mengandalkan Tuhan.

       i.  Hidup beriman bukan berarti hidup tanpa masalah

       ii. Hidup beriman bukan berarti tidak bertanggung jawab

       iii. Hidup beriman berarti berani menghadapi kenyataan hidup dan menyelesaikannya bersama dengan Tuhan.

   f.   Mujizat masih ada.


IV.   BAHAGIA MENGGUNUNG WALAU MASALAH MENGEPUNG

Hidup sudah sulit, mengapa tambah dibikin rumit? Tahukah anda bahwa anda tetap bisa berbahagia meskipun sedang dilanda berbagai macam kesulitan?
Caranya? Ubahlah paradigma berpikir anda! Ada 7 (tujuh) paradigma  yang harus anda miliki:

    a.  Masalah tidak untuk disimpan, tetapi dibagikan
         Banyak orang kehilangan sukacita ketika kesulitan tiba. Mengapa? Karena mereka                  merasa harus menghadapi kesulitan tersebut seorang diri.
         Ketahuilah bahwa seringkali Allah memakai kesulitan untuk menolong anda                              menemukan teman sejati.
         Caranya? Jangan simpan masalah anda terlalu rapat. Ceritakanlah pada orang yang                tepat. Khususnya pada hamba Tuhan atau saudara seiman di Gereja yang matang                    rohaninya, dimana mereka akan dengan senang hati bersedia mendoakan pergumulan            anda.

    b.  Masalah tidak untuk disesali, tetapi dirayakan
         Ucapkan “Selamat Datang” kepada masalah. Sebab Allah mengirimkan masalah bukan            untuk membinasakan anda, melainkan untuk meningkatkan kapasitas dan kemampuan          anda.
        Jadi, mengapa anda memilih sikap meratapi diri? Ayo, rayakanlah buat setiap masalah           yang menghampiri. Peganglah janji Tuhan, dan jangan pernah menyerah pada masalah.

     c.  Masalah bukan tanda kelemahan, melainkan kekuatan
          Peganglah rumus ini: “Dimana ada tekanan, sesungguhnya di sana sedang terjadi                     demontrasi kekuatan.”
          Jadi, jika masalah menekan anda, itu berarti anda diminta untuk menunjukkan                         kekuatan Allah yang menopang hidup anda. Jangan sampai anda malah bersikap                       “memamerkan kelemahan” kepada dunia.
          Berhentilah murung, menggerutu dan mengomel.
          Gali dan temukan potensi diri anda, dan yakinlah  bahwa bersama dengan Tuhan                     Yesus anda pasti sanggup menangung segala perkara.

     d.  Masalah tidak menjauhkan, tetapi mendekatkan kita dengan Tuhan
           Kesulitan hidup yang semakin menekan seharusnya menyadarkan setiap orang                        percayabahwa dirinya tidak akan sanggup menghadapi jika tanpa Tuhan.
        Kita butuh Tuhan. Karena itu, carilah Tuhan selama Ia berkenan ditemui. Berserulah
kepadaNya selama Ia dekat!

      e.   Masalah tidak untuk dihindari, tetapi dihadapi
            Allah rindu menjadikan anda sebagai pahlawan-pahlawan iman. Pahlawan muncul                   saat peperangan besar terjadi, dan ia tidak lari. Tetapi dengan ksatria berani                             menghadapi.
            Sikap pengecut adalah sikap pecundang yang kalah sebelum berperang. Ayo,                             hadapilah masalah dengan penyerahan diri secara total kepada Kristus.
            Dan kuasa kemenanganNya menjadikan anda lebih dari pemenang.

      f.   Masalah bukan   kutuk, melainkan berkat
           Yesus sudah mematahkan semua kutuk yang membelenggu orang-orang                                    ketebusanNya. Karena itu jangan memandang masalah sebagai pengejawantahan dari            kutuk.
           Marilah memandang bahwa masalah itu adalah berkat. Sebab dibalik kesulitan dan                  masalah ada “tujuan dan rencana Allah” yang harus tergenapi.
           Ingatlah, bahwa Allah turut bekerja dalam segala perkara untk mendatangkan                          kebaikan bagi anda yang sungguh-sungguh mengasihi Tuhan Yesus.

      g.  Masalah bukan cobaan, tetapi ujian untuk mendapatkan mahkota
         Iblis musuh orang percaya suka mengirimkan masalah dan kesulitan untuk                                merangsang keinginan manusia untuk melawan Allah. Karena itu, lawanlah Iblis dengan          iman yang teguh.
         Tetapi Allah mengijinkan kesulitan dan masalah guna melatih dan menguji kemampuan          rohani orang percaya.
        Dengan demikian Iblis dipermalukan, dan orang percaya “dipantaskan” oleh Allah untuk         mendapat mahkota.

Jadi, tetaplah berbahagia meskipun sedang menghadapi kesulitan. Imanuel.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar